Yoga dan kesedaran tubuh



Tubuh adalah kuil kita, namun kadang-kadang nampaknya kita lupa tentang kewujudannya. Untuk kepentingan surga, sistem budaya yang kita dirumuskan sentiasa membombardir mesej mengenai kehebatan luarannya, tetapi mempunyai hubungan yang mendalam dan intim dengannya adalah perkara yang sama sekali berbeza.

Sebaliknya, mewujudkan dialog yang berterusan dan bermanfaat antara minda seseorang dan badan seseorang adalah penting untuk membina dimensi keselesaan psiko-fizikal yang juga berguna untuk memperdalam pengetahuan diri sendiri.

Disiplin seperti yoga (terutamanya beberapa jenis yoga ) bermula dari badan untuk memulakan perjalanan kesedaran dan kerohanian.

Bahkan pada tahap yang lebih umum, belajar untuk "hidup" dalam tubuh dengan harmoni dan kemudahan hanya dapat membantu kita mengenali diri kita sebagai orang yang sadar dan benar-benar berpusat.

Gunakan asanas untuk meningkatkan kesedaran tubuh

Dari sudut pandang semata-mata, asana yoga adalah keindahan patung: pengamal memasuki pahlawan, ketuhanan, binatang yang kedudukannya menimbulkan rasa terima kasih atas kepekaan fizikal.

Sangat sesuai, jurugambar Robert Sturman bercakap tentang " Puisi asana " dengan menggabungkan postur dengan seni kiasan seni tout .

Di luar nilai estetika, jawatan adalah peluang untuk melibatkan diri dalam tubuh, merasakan had, kemungkinan dan potensinya. Mereka menawarkan kita peluang untuk pengetahuan luar biasa tentang bahan yang membentuk kita dan keadaan keanjalan, nada, dan kecekapan umum.

Kedalaman yoga, bagaimanapun, tidak berhenti di situ dan jauh lebih jauh: setiap asana perlu dilakukan atas nama perpaduan yang mengandungi salah satu indera utama yoga (dari kata kerja kata, untuk menyatukan, untuk menyesuaikan).

Oleh itu, apa-apa jawatan harus dipraktikkan menjamin kesatuan tubuh, yang merupakan satu, unik, teras tak terpisahkan. An asana bukan set bahagian-bahagian badan yang menimbulkan dengan cara tertentu, tetapi dilahirkan dari kesatuan bahagian-bahagian itu, jika tidak, ia hanya menjadi gimnastik.

Malah, semasa kelas yoga kita dipanggil untuk merasakan badan seperti unicum dari kaki ke kepala dan untuk menantikan unit ini.

Kami dipanggil untuk turun ke organ, otot, alat-alat kami untuk melihat sensasi mereka, berat badan mereka, kapasiti mereka untuk penyesuaian dan pengabaian.

Jauh dari sia-sia, pengetahuan ini merupakan bagasi peribadi yang penting kerana ia membantu kita menguraikan mesej tubuh, untuk mendengarnya dan, mungkin, untuk melaksanakan strategi yang tepat untuk menyelesaikan masalahnya.

Minda dan badan: dialog berterusan

Kami sering mengambil berat tentang badan hanya apabila kita jatuh sakit atau jika kita mahu mengubahnya untuk mematuhi piawaian estetik hari ini. Pada hakikatnya, belajar untuk mengenalinya, untuk mendekodkan bahasa dan untuk mendengar mesej yang dikirimkannya akan meningkatkan kedalaman kesadaran peribadi kita.

Tubuh adalah sampul kehidupan jiwa kita: adalah wajar untuk menjaga dan mengetahuinya secara terus menerus dalam dialog diam, tetapi sangat mendalam.

Berfikir dengan badan, bagaimana?

Artikel Sebelumnya

Terapi badut: sejarah dan matlamat badut di hospital

Terapi badut: sejarah dan matlamat badut di hospital

Siapa yang masih tidak tahu bahawa orang-orang eksentrik berkeliaran di sekitar rumah sakit di seluruh dunia, memakai baju putih dan dengan hidung merah besar? Kenapa badut tidak lagi hadir di tempat sarkas dan menyeronokkan, tetapi juga di hospital? Doktor Clown Pakar terapi badut menukarkan watak Clown Doctor mereka, kecurigaan dan tidak sopan, angka autoritarian doktor yang hadir dalam imaginasi setiap kita...

Artikel Seterusnya

Bila perlu menghubungi osteopath

Bila perlu menghubungi osteopath

Osteopath: apa yang peduli Osteopat adalah profesional kesihatan, yang bertindak melalui manipulasi fizikal, tanpa campur tangan dengan ubat-ubatan. Menurut osteopati, tubuh mempunyai keupayaan semula jadi untuk mengimbangi semula dirinya dan gejala adalah akibat dari usaha ini. Sakit mesti disiasat untuk memahami sebab-sebabnya , dan tidak pernah ditindas...