Purana, menemui cerita dongeng Vedic



Apa yang dalam tradisi India disebut Sanatana Dharma, atau undang-undang abadi, diinterpretasikan semula dalam setiap zaman manusia menurut keadaan kesadaran manusia, dalam semacam manifestasi kreatif yang berterusan dan tidak terganggu dengan kebenaran asas yang sama.

Tidak ada buku suci dan formula yang tidak sempurna, ada kebenaran dari semasa ke semasa yang diungkapkan dari perspektif yang berbeza dan untuk konteks yang berbeza. Dalam erti kata ini Puranas mempunyai tempat yang istimewa dalam tradisi kebijaksanaan India dan dalam yoga, kerana mereka mengamati tahap dalam manifestasi evolusi hukum abadi.

Pada mulanya terdapat Vedas, yang dianggap sebagai kuasa tertinggi yang dinyatakan dalam bahasa yang sangat simbolik dan intuitif, hampir misterius dan arketipe; diikuti kemudian oleh Upanishad, atau komposisi metafizik dan falsafah kebenaran Vedic, oleh itu lebih berdasarkan refleksi daripada gerak hati.

Puranas mewakili kebenaran asas yang sama di bawah nama lain, lebih banyak emosi, hebat, dengan puncak devo yang tidak diterbitkan .

Ia sebenarnya dalam masa-masa puranik dan terima kasih kepada kisah-kisah peristiwa-peristiwa dewa-dewa dan watak-watak istimewa yang kini dibangkitkan dan dimajukan oleh bhakti, iaitu pencarian kefahaman ilahi terhadap pengabdian.

Sebenarnya, selepas zaman Vedic dan Vedantik menumpukan pada pengetahuan, terima kasih kepada Puranas, hukum abadi mendapati suaka di hati .

Apa yang kita dapati di Puranas

Puisi Puranas bukanlah mistik dan misteri seperti Vedas, tidak spekulatif mahupun upanishadica; ia adalah puisi manis dan epik, yang menghasilkan banyak kisah klasik dan legenda yang memberi bentuk kepada tuhan-tuhan dan watak-watak.

Dewa-dewa di sini adalah kurang simbolik dan abstrak, dan mengambil watak-watak psikologi dengan interaksi yang berterusan dengan semua peringkat kehidupan manusia.

Pencipta Vedic Brahmanaspati menjadi Brahma, tuan kewujudan; Wisnu, tuan hati nurani, menjadi terkenal di sini untuk penjelmaannya di antara manusia, pertama sekali dari Krishna, yang akan menjadi tumpuan yoga yoga yang tidak dapat diganti ; Akhirnya, Vedic Rudra, tuan kuasa yang tepat pada masanya dan tidak dapat dihalang, secara definitif menganggap bentuk Shiva .

Oleh itu, kecenderungan Shivaist dan Vishnu yang berlainan dalam tradisi Hindu. Tidak seperti mistisisme arketik dan spekulasi falsafah, kebenaran yang dinyatakan dalam Puranas lebih mudah diakses oleh orang ramai, kanak-kanak dan hati yang mudah .

Sudah tentu, walaupun dalam Puranas kita dapati bangunan metafizik yang megah dan rumit dan simbol abadi yang sangat intuitif.

Cerita paling terkenal di Puranas

Kisah-kisah yang paling terkenal dan mewakili Puranas, yang patut diingat, adalah 36 (sekurang-kurangnya yang diiktiraf di kalangan mereka yang datang kepada kami).

Di antara yang paling terkenal, sudah pasti ada yang menceritakan kisah seorang Krishna muda yang ditetapkan di Vrindavan, tepatnya dalam Bhagavata Purana, yang akan menjadi dasar dari arus bakti yang diwakili oleh Radha dan lain-lain yang tidak bercinta dengan Krishna (Ilahi) dan budaya ia mewakili air mata yang kuat dari sikap murni purine purine dan detasmen dalam usaha untuk mendekati mutlak .

Dengan teks ini, Absolute tidak bertanggungjawab mengambil nama yang akan dinyanyikan dan tubuh akan dipeluk: ia menjadi peribadi . Bagaimanapun, keturunan pertama bhakti, atau kesetiaan, kita dapati dalam kisah Prahlada, anak raja syaitan, dan tuan yang mutlak pengabdian kepada Hari (Wisnu), musuh pahlawan ayahnya.

Dalam kisah ini, Wisnu mengambil bentuk avatar Narasimha, setengah lelaki dan setengah singa. Hanya perumusan sepuluh avatar ( Dashavatara ) yang ditakrifkan untuk melambangkan evolusi dalam manifestasi, kita dapati di Puranas.

Berikut ini menggambarkan 10 inkarnasi berturut-turut atau keturunan Vishnu di kalangan manusia, pada saat-saat penting sejarah, untuk membantu evolusi diteruskan. Justru prinsip evolusi, yang sering ditolak dalam agama lain, keluar sangat kuat dalam perihalan 10 avatar .

Yang pertama, Matsya, adalah ikan, dan hidup di dalam air mewakili kesedaran bawah sedar yang masih ada; yang kedua, Kurma, adalah penyu, pangsi alam semesta dan makhluk yang boleh hidup dalam dan keluar dari air; yang ketiga ialah babi Varaha, mamalia, kometamente terrestrial dan kaya dengan tenaga seksual, oleh itu submental.

Berlanjut, keempat adalah Narasimha, setengah singa dan separuh manusia, untuk mewakili prinsip pemikiran naluri binatang; yang kelima adalah Vamana yang kerdil, tanpa sifat hewan tetapi belum berkembang sepenuhnya; yang keenam adalah Parashurama, seorang lelaki yang lengkap tetapi bersemangat ; yang ketujuh adalah Rama, orang etika yang mengendalikan dirinya; Kedelapan adalah Krishna orang rohani yang melampaui etika; kesembilan adalah Buddha, lelaki langsing yang melampaui semua yang bertentangan ; akhirnya kesepuluh adalah Kalki, pembaharuan kitaran lengkap yang tidak dapat dihalang .

Baca juga berbunyi Vedic, faedah >>

Artikel Sebelumnya

Mengantuk siang hari?  Mari cuba 3 ubat herba

Mengantuk siang hari? Mari cuba 3 ubat herba

April tidur manis ... Seringkali, terutama pada Spring, kita terkejut dengan mengantuk siang hari . Keletihan yang menemani kami dari pagi hingga ke tahap kebangkitan. Kami akan membayar emas untuk dapat "menghancurkan tidur yang menyegarkan", tetapi kebanyakan masa itu tidak dapat dilakukan, disebabkan oleh tugas dan tugas harian...

Artikel Seterusnya

Apa itu?

Apa itu?

Pescetarians, vegetarian tanpa veggie Ia mungkin menjadi tahun 2012 apabila istilah "pescetariano" menjadi sebahagian daripada bahasa Itali, yang berasal dari bahasa Inggeris "pescatarian", yang telah digunakan pada awal tahun 90-an. "Pescetarianisme" atau "pescatarianisme" , atau pescetarianisme, adalah sebuah lemma yang berasal dari etimologi dari bahasa-bahasa Romantik dan bahawa, melalui bahasa Inggeris, telah tersebar di peringkat antarabangsa...