Tekanan dari pengalaman negatif: bagaimana untuk mengatasinya?



Kami mendefinisikan trauma sebagai ancaman bahawa pengalaman individu sebagai penurunan (kadang kala juga pembatalan) keupayaan seseorang untuk menghadapi kehidupan dengan cara yang sesuai dengan keadaan . Menghadapi ancaman (nyata atau dianggap) kepada kewujudan kita, kita boleh mempunyai tindak balas yang paling bervariasi.

Adalah menarik untuk diperhatikan bahawa akibat emosi (dan oleh itu tingkah laku) adalah sama dalam bahaya sebenar dan yang dianggap. Oleh itu, apa-apa kejadian dianggap sebagai ancaman atau sebagai kerugian, boleh jatuh di bawah tajuk "trauma" . Oleh itu, tiada kategori "trauma sebenar" yang bertentangan dengan salah satu "trauma palsu". Kita dapat membezakan, kes yang pernah, trauma dengan modal "T" dan trauma dengan huruf kecil "t". Dalam kehidupan seharian, banyak acara boleh mengganggu kita, sedikit atau serius . Ini bergantung, di atas semua, pada makna yang kita atribut kepadanya. Cara subjektif untuk mengalami pengalaman sebagai traumatik adalah jelas apabila kita mengkaji peristiwa seperti ditolak di sekolah, diberitahu bahawa seseorang itu tidak menarik atau mempunyai pengalaman seperti kehilangan kucing seseorang yang dilanda kereta. Tidak semua orang bertindak balas dengan cara yang sama. Gravitasi fakta bergantung kepada kita untuk sebahagian besar dari kepentingan yang kita lampirkan kepadanya .

Trauma dengan kecil "t" tidak banyak dan kehidupan penuh dengan mereka. Seringkali mereka mengakibatkan individu yang mempunyai perasaan yang serupa dengan trauma utama dan mendorong kadang-kadang penyesuaian yang melampaui hakikat itu sendiri. Semua yang mengganggu seseorang pada masa ini telah banyak terjadi pada masa lalu : ini membolehkan kita mengesan asal-usul gangguan itu walaupun tidak diketahui. Peristiwa negatif, kemudian, direkodkan oleh minda yang membuat mereka dalam keadaan "menunggu" dalam arsip mereka sendiri. Dengan cara ini mereka boleh "terbangun" pada bila-bila masa, walaupun, dan di atas semua, dengan cara yang tidak sedarkan diri.

Apa yang membuat trauma lama berbahaya, apabila ia tidak "dicerna", adalah kemungkinan untuk menghidupkan semula emosi yang kita rasakan (kemarahan, ketakutan atau yang lain) jika ada unsur yang mampu "mengaktifkan semula" itu.

Mana-mana faktor boleh mencetuskan, walaupun yang paling tidak dapat difikirkan, walaupun nampaknya ia tidak mempunyai apa-apa kaitan dengan episod yang kami alami sebelum ini. Kelakuan tertentu yang "tidak rasional" atau "tidak logik" memberi kita ukuran kuasa trauma masa lalu yang tidak dapat diselesaikan. Hasilnya adalah "menghidupkan semula", sekarang, keadaan emosi yang kita alami kemudian, dengan apa yang berikut, iaitu tingkah laku, fikiran, keputusan yang mengganggu kita.

Dengan analogi, kita boleh membandingkan trauma kepada serpihan yang tertanam di dalam badan; satu-satunya cara untuk menjadi lebih baik ialah membawa mereka keluar tanpa perlu mengambil ubat yang hanya bersifat sementara. Mengalih keluar serpihan bermaksud menghapuskan masalah itu, menghalangnya daripada berulang pada rangsangan yang sedikit. Salah satu prosedur yang paling maju untuk menyebabkan akibat yang tidak diingini trauma tidak berbahaya, seperti emosi negatif dan tingkah laku yang tidak sesuai dalam keadaan, dipanggil RIT (Pengurangan Insiden Traumatik).

Ia adalah teknik yang mudah dan revolusioner yang memerlukan latihan khusus, bersifat sistematik dan tidak menghakimi dan berlaku dalam sesi individu.

Teknik ini menguntungkan perkembangan kesedaran dalam individu, supaya dia dapat menghadapi kehidupan dengan cara yang lebih mencukupi, dan melepaskannya dari pengkondisian akibat peristiwa yang tidak menyenangkan pada masa lalu, mengenali setiap individu kemampuan untuk menyembuhkan dirinya sendiri.

RIT diketuai oleh orang terlatih, yang dikenali sebagai "Fasilitator", yang memudahkan kesedaran di pihak yang lain, tanpa tafsiran atau penilaian, mengikuti langkah-langkah tertentu. Keputusan yang diperoleh adalah untuk membubarkan atau mengubah tenaga yang terhablur dalam trauma, atau menjadikannya memori yang "tidak berbahaya" bagi orang yang hidup.

Berdasarkan pendekatan berpusatkan Orang, RIT telah diperhalusi untuk menggalakkan pertumbuhan peribadi dan perkembangan potensi manusia, pada tahun 1980an, oleh Dr. Frank A. Gerbode, pakar psikiatri Amerika.

RIT ditakrifkan sebagai "Terapi Kuasa" dalam rawatan "Post-Traumatic Stress Disorder" (PTSD).

Latihan fasilitator RIT dijalankan oleh Institut Metapsychology Gunaan, satu-satunya pusat yang diberi kuasa di Itali.

Artikel Sebelumnya

Festival Timur 2014: pantulan pada edisi Rom

Festival Timur 2014: pantulan pada edisi Rom

Festival Orient baru berakhir di Modal, yang diadakan di Fiera di Roma baru . Acara itu, laman web rasmi membaca, bertujuan untuk meningkatkan kesedaran dan menyebarkan budaya oriental dalam ekspresi pelbagai rupanya. Sebanyak tiga peringkat yang dibenarkan untuk menghadiri penggantian pertunjukan dan dua pavilion besar yang menjadi tuan rumah restoran, berdiri, gerai dan demonstrasi...

Artikel Seterusnya

Tai chi, elixir sepanjang hayat

Tai chi, elixir sepanjang hayat

Tai chi di antara rahsia untuk penuaan dengan baik Sekiranya kita meletakkan beberapa sekutu panjang umur di barisan hadapan, kita akan memilih: > tidur ; > meditasi ; > bernafas bernafas dan mengunyah ; > tai chi chuan. Khususnya yang terakhir disebut di antara disiplin yang paling berguna untuk lebih daripada 50 tahun (tetapi juga 60 dan 70 dan 80, 90 di sini saya tidak pernah melihat secara peribadi) dan sebenarnya sains hanya mengiktiraf manfaatnya selama sepuluh tahun ...