Kepentingan melawan seni mempertahankan diri



Ia telah dikatakan berkali-kali dan oleh sumber-sumber yang lebih berwibawa bahawa keberkesanan sebenar seni mempertahankan diri berasal dari keseimbangan dalaman yang tepat di antara tubuh dan minda .

Banyak seni mempertahankan diri klasik melibatkan latihan minda, meditasi, penemuan tenaga batin, laluan dari satu keadaan kesadaran ke yang lain, dan akhirnya latihan khusus untuk entah bagaimana mencari kestabilan dalam keadaan di mana letusan emosi dan pengilangan fikiran pemikiran tidak wujud, satu kawasan di mana seseorang hidup pada masa persembahan tanpa berfikir tentang hasil dan hasil.

Ini juga sah dalam sukan pertempuran, di mana atlet terbaik juga diikuti hari ini oleh jurulatih fikiran dan jurulatih khas yang membantu mereka, melalui visualisasi, pernafasan dan latihan mental, untuk mengoptimumkan kerja mereka dan mengatasi had mereka, meningkatkan bar standard mereka sendiri.

Penilaian diri yang betul

Tetapi adakah mungkin untuk belajar berenang tanpa memasuki air?

Kadang-kadang sebenarnya ketidakseimbangan berlaku antara penjagaan kedua-dua tiang, badan dan minda, dan beberapa seni mempertahankan diri, beberapa tuan dan beberapa sekolah, memberi tumpuan terlalu banyak pada kerja pada minda, pada temperamen, pada keadaan kesadaran, mencipta, tidak beberapa kali, suatu penilaian yang salah terhadap diri sendiri, dan dalam beberapa kes ilusi, silap pikiran sebenarnya, sebagai seorang artis bela diri yang lebih baik daripada yang sebenarnya .

Ilusi menyebabkan kekecewaan, sering menyakitkan dan merosot.

Kepentingan Praxis

Setiap teori, setiap visualisasi dan kerja dalaman perlu diuji, ia memerlukan praxis yang memberitahu kita jika ia berbaloi untuk terus atau tidak dengan tipologi latihan ini, jika ia benar-benar menghasilkan kesan dalam realiti.

Dan dalam hal ini persaingan sukan dalam seni mempertahankan diri mesti diambil. Kami tidak bersaing dengan orang lain tetapi dengan diri sendiri, untuk membetulkan pukulan dalam latihan kami.

Pertempuran dengan peraturan adalah perkara paling dekat untuk perjuangan yang sebenar, untuk berperang, di mana kelangsungan hidup dipertaruhkan, di mana emosi dan pemikiran mengambil alih, itulah sebabnya ia adalah tempat ujian terbaik untuk seni mempertahankan diri kita.

Sangat mudah untuk tidak menguji, atau menguji dalam persekitaran yang tidak menimbulkan tekanan, teknik kami .

Seorang pahlawan di taman atau tukang kebun dalam perang?

Di Jepun, kebiasaannya mengatakan bahawa lebih baik menjadi pahlawan di taman daripada seorang tukang kebun dalam peperangan . Ambil kes salah seorang tuan paling terkenal Morihei Ueshiba, pengasas aikido, seni mempertahankan diri klasik dengan aspek falsafah dan rohani yang kuat yang tidak melibatkan pertempuran dan persaingan.

Sebelum mencipta seni bela diri ini pada 20-an abad yang lalu, tuan Ueshiba berkhidmat dalam tentera Jepun dan, menurut biografinya, sebagai ahli sekte Shinto Oomoto, dia terpaksa mengadu pembunuhan untuk melindungi kehidupan pemandu rohaniinya.

Proses ini, mungkin ekstrim, bagaimanapun, membawa kita untuk memahami bahawa untuk benar-benar menggunakan seni mempertahankan diri yang manis dan melucutkan musuh yang hipotesis keupayaan untuk memimpin kita tanpa merosakkannya pula, kita juga mesti menguasai bahagian lain dari kuasa bela diri, kita mesti berpotensi dapat untuk merosakkan untuk memilih untuk tidak merosakkan dengan penguasaan .

Ueshiba tahu, kerana tahun-tahun praxis, ketakutannya, dia tahu, secara pragmatik, bahawa keadaan kesedarannya dapat menahan konteks realistik tanpa terguncang. Seni bela diri adalah berdasarkan kepada asumsi Cina kuno: apa yang dapat disembuhkan, ia juga dapat membunuh dan sebaliknya .

Yin dan Yang

Hari ini kita tahu, terima kasih kepada kejayaan pertandingan seni mempertahankan diri dan kepentingan antarabangsa di dalamnya, bahawa seni mempertahankan diri yang tidak memerlukan persaingan tetapi hanya melatih dengan rakan kongsi yang menyokong kita, tidak mempunyai hasil yang hebat .

Menurut sekolah-sekolah klasik, yang diasaskan pada masa-masa peperangan dan oleh itu benar-benar berkesan dalam akal bela diri, belia seorang seniman tentera mesti meramalkan persaingan dan pertempuran terkawal ; seorang artis bela diri mesti benar-benar tahu tenaga, wataknya di bawah tekanan, bekerja pada ketakutan atavistinya dan pada keganasan keganasan.

Dia pasti telah membenamkan sampingan sendiri, tanpa menindasnya, dan kemudian, sekali dijinakkan, siap, dengan potensi penuh, untuk menyatakan kekuatan maju, melalui sisi yin seni mempertahankan diri, kuasa batin yang terbuat dari kerja tenaga.

Untuk membuat kesimpulan, kita boleh mengatakan bahawa seni mempertahankan diri yang hanya memberi tumpuan kepada pertempuran dan mereka yang tidak, kedua-dua kekurangan satu aspek untuk mewujudkan artis bela diri yang benar.

Bacalah juga Penggunaan senjata dalam seni mempertahankan diri >>

Artikel Sebelumnya

Terapi badut: sejarah dan matlamat badut di hospital

Terapi badut: sejarah dan matlamat badut di hospital

Siapa yang masih tidak tahu bahawa orang-orang eksentrik berkeliaran di sekitar rumah sakit di seluruh dunia, memakai baju putih dan dengan hidung merah besar? Kenapa badut tidak lagi hadir di tempat sarkas dan menyeronokkan, tetapi juga di hospital? Doktor Clown Pakar terapi badut menukarkan watak Clown Doctor mereka, kecurigaan dan tidak sopan, angka autoritarian doktor yang hadir dalam imaginasi setiap kita...

Artikel Seterusnya

Bila perlu menghubungi osteopath

Bila perlu menghubungi osteopath

Osteopath: apa yang peduli Osteopat adalah profesional kesihatan, yang bertindak melalui manipulasi fizikal, tanpa campur tangan dengan ubat-ubatan. Menurut osteopati, tubuh mempunyai keupayaan semula jadi untuk mengimbangi semula dirinya dan gejala adalah akibat dari usaha ini. Sakit mesti disiasat untuk memahami sebab-sebabnya , dan tidak pernah ditindas...